Jumat, 30 November 2012

Video Rhoma Irama di Mata Najwa, SARA dan Kurang Wawasan

Semalem ane liat di metrotipi tayangan bang haji diwawancara sama mpo najwa, buset keliatan banget gelagepan...kaga karuan..sampe pake kaca mata item..biar kaga bisa kontak mata kali yee...hehe

Bahkan bang haji sempett bilang bahwa dia adalah mahasiswa yang DropOut...dan tidak memandang bahwa pendidikan tidak penting untuk seorang presiden

menurut ane sih..ya...bisa aja manusia di Indonesia ini mendukung beliau..tapi mboo yo visi dan misi nya jelas gitu loh....jgn cuma terjebak dengan konflik dan menganggap itu adalah senjata....



Sumber dari http://kask.us/50b717786312436029000006 oleh fatboysmoker

Original Posted By pinysang_hoeka â–º
ya sudah biarinlah, hak orang untuk mencalonkan diri, dilindungi UU kok ... ente2 mau maju capres juga sah2 aja ...

gw jg nonton td, terkesan rhoma diundang cuma untuk dijatuhin doank, apesnya si rhoma bersedia datang ke acr mata najwa

kira2 kalo surya paloh yang ada di kursi itu masih berani ga dia nanya ? "kabar karyawan anda yang di phk sepihak gmn ?" atau "bagaimana dengan larangan adanya serikat pekerjaan di perusahaan bapak?"

polygami kok di hujat segitu rupa, tapi ariel yang berzinah di tampilkan di tv bak pahlawan ... negara opo iki ... semua kok diwolak walik, (bukan berarti gw pendukung polygami) gw cuma ga suka orang menyerang urusan pribadi


GOBLOK LU!!!

Gw niat cuma jadi silent reader tapi komentar orang goblok kayak gini jadi kesel juga

Wajar aja dia ditangani gitu, kan Emang kemauan dia mau nyapres jadi hak rakyat Indonesia juga buat tahu kemampuan dia bagaimana, orang ditanya masalah negara malah ngelantur jawabnya malah jadi rasis, dikira Indonesia Islam semua terus kayak gini mau jadi Presiden? Inilah istilah lebih baik mencegah daripada mengobati, lebih baik ketahuan boroknya duluan sebelum dah jadi nanti malah protes suruh turun, orang aja sibuk ngedamaiin negara orang tapi ini ancaman buat negara malah dibilang wajar

Dan masalah poligami, dia itu mau jadi Presiden, seorang pemimpin, orang yang ditiru, sementara dia aja ga bisa jaga komitmen dengan istri nya terus gimana mau jaga komitmen dengan negara, dikira pernikahan mainan apa, badan aja gede kelakuan kayak bocah labil, ga akan ada perempuan baik yang mau dimadu Kecuali kalo emak LU per*k ya maklum aja. Mau omongin agama? Ga akan ada yang bisa adil, kalo ngomong adil doang sih gampang tinggal buka mulut teriak lu, selesai tapi ga ada yang bisa baca pikiran-pikiran istri mereka Kecuali kalo Emang bukan perempuan baik yang alasan nya " yah daripada gak laku mending kimpoi sama suami orang" atau karena uang, kalo ada yang bilang karena cinta itu bullshit lah pasti ada mau nya kayak emak LU ya wajar dan laki-laki yang bilang karena perintah agama itu bohong semua, yang ada hanya karena hawa nafsu, Emang ada yang poligami kayak Nabi Muhammad menikah nya sama yang sudah berumur terus dikimpoi, gw bunuh diri di depan LU kalo ada. Dimana-mana yang eksklusif harganya mahal dan terbatas ini yang poligami gak laki gak perempuan ga ada harga dirinya kayak LU ma emak LU

Kalo mau nge troll jangan asal njeplak lu

Sumber dari oleh H3120M4K312

Original Posted By pinysang_hoeka â–º
ya sudah biarinlah, hak orang untuk mencalonkan diri, dilindungi UU kok ... ente2 mau maju capres juga sah2 aja ...

gw jg nonton td, terkesan rhoma diundang cuma untuk dijatuhin doank, apesnya si rhoma bersedia datang ke acr mata najwa

kira2 kalo surya paloh yang ada di kursi itu masih berani ga dia nanya ? "kabar karyawan anda yang di phk sepihak gmn ?" atau "bagaimana dengan larangan adanya serikat pekerjaan di perusahaan bapak?"

polygami kok di hujat segitu rupa, tapi ariel yang berzinah di tampilkan di tv bak pahlawan ... negara opo iki ... semua kok diwolak walik, (bukan berarti gw pendukung polygami) gw cuma ga suka orang menyerang urusan pribadi


Kalo menurut sy, pernyataan bapak kurang tepat. mestinya yang dipertanyakan adalah : "koq bisa dia dijatohin sm najwa???"
singkatnya karena tidak punya persiapan, tidak intelek, tidak punya kualitas, tidak ada etika berbicara, dan berbicara tanpa pernah dipikir dulu: kasarnya : GAK PAKE OTAK

kenapa najwa berani? karena menurut saya, lawan bicaranya tidak intelek, tidak kompeten dan sama sekali tidak mengerti apa yang dia bicarakan sendiri.

Jadi menurut saya bolehlah mencalonkan diri jadi presiden, tapi kalo sudah SARA, n BODOH, mendingan mundur aja deh bang haji...


Jadi marilah kita berpikir objektif, be smart, dan yang utama jauhilah SARA

Sumber dari oleh XavierCaesar

Nih Gan kali ada yang nyari pideonya,

Part 1


Part 2


Sumber dari oleh NyotNyot

Original Posted By lucifer12 â–º
kalau die IQ jongkok ane yakin gak mungkin dia bsa cipta lagu demikian banyak ever green lagi.koment pakek otak dan realita jangan nafsu kebencian lu tong..


IQ ama kreativitas beda pabrik bos! Dibawah udah ada yg jelasin.
Kenapa lu yg sewot? Maho-an-nya si rhoma lu ye?

Original Posted By snowonsummer â–º
kenyataan itu emang pahit, sesama IQ JONGKOK emang solid yee, dah jongkok masih aja di bela


that’s what we called, band of brother!

Original Posted By Suprie72 â–º

Gw mah dari dulu emang gak suka ama si Oma...makanya gw gak pernah mau nonton dia bermusik..Jgn kan bayar,gratis aja gw gak pengen...


Emang tiap kali dia konser, yg nonton bayar? Gratis coy!!!
Yg bayar si rhoma itu stasiun tv / promotor / iklan / calon pejabat.

Original Posted By ReicHsPräsidenT ►

IQ itu otak kiri, sedangkan mencipta lagu itu otak kanan, ga ada hubungannya


Baru mo ane jawab gan…. Emang bloon tuh yg diatas! Ga kanan ga kiri sama-sama tiarap.

Original Posted By pinysang_hoeka â–º
ya sudah biarinlah, hak orang untuk mencalonkan diri, dilindungi UU kok ... ente2 mau maju capres juga sah2 aja ...

gw jg nonton td, terkesan rhoma diundang cuma untuk dijatuhin doank, apesnya si rhoma bersedia datang ke acr mata najwa

kira2 kalo surya paloh yang ada di kursi itu masih berani ga dia nanya ? "kabar karyawan anda yang di phk sepihak gmn ?" atau "bagaimana dengan larangan adanya serikat pekerjaan di perusahaan bapak?"

polygami kok di hujat segitu rupa, tapi ariel yang berzinah di tampilkan di tv bak pahlawan ... negara opo iki ... semua kok diwolak walik, (bukan berarti gw pendukung polygami) gw cuma ga suka orang menyerang urusan pribadi


JIAHHHHHH!!!!!!!!! Lu muncul lagi cong! Wkwkwkwkwk….
Lagu lu cong, pke ga suka nyerang pribadi segala…. Hauhuahauhahua…………
Emang psycho lu ye, demen banget jd antagonis di tiap thread!

Original Posted By phoenixzzz â–º
Rhoma lagi rhoma lagi . . . .
gua mikir" dulu deh kalau milih dia....
istriny aja 2, apa lagi nanti jd presiden...., bisa" nanti sistem ABS alias Asal Bapak Senang, koruptor makin mantap, sekarang aja lebih parah dari pada zaman soeharto


ente masih pke mikir gan? Klo ane sih udah refleks ga milih die….

Original Posted By mr.iy â–º

maksud lo si rhoma yang menyerang orang tua jokowi dengan memfitnah mereka? atau si rhoma yang menyerang ras ahok?


kasih lewat aje gan…. Maklum, doi kurang pandai.

Original Posted By seltx â–º
ditanya soal BBM jawabannya ngawur !!!!!
soal itu bukan bidang saya,,,nanti ada yg ngurusin di kabinet saya nanti soal BBM,,nanti biar dijelaskan dan saya teliti dulu pemaparannya
dasar otak jongkok....bahas isue penting BBM aja ga bisa kasih opini


Kasian sih dijadiin bahan banyolannya si najwa…. Kliatan banget “sarjana”nya….

Original Posted By kodokodok â–º

ya elah di mata najwa aja kek bgini gann....apalagi tar kalo dia ikut debat capress.... bisa abis tuh ama jendral2 ga dikasih ampun...paling tar mewek lagi


Klo pas debat capres, tiap kandidat dikasih segelas air, khusus bang aji, ditambahin sebungkus tissue + 5 kotak aion kan*bo buat menyeka air mata berlinang.
In case, ada kejadian yg memilukan berulang.

Original Posted By Darma Nugraha â–º
wah ane gak nonton lagi,, tunggu di youtube deh,,, kocak kayaknya


Kocak sih engga, Cuma bikin geregetan aje wkkwkwkk

Original Posted By H3120M4K312 â–º

GOBLOK LU!!!

Gw niat cuma jadi silent reader tapi komentar orang goblok kayak gini jadi kesel juga

Kalo mau nge troll jangan asal njeplak lu


Wkwkkwkwkwwkk……… kalem gan, ini orang emang udah dikontrak ama asosiasi dokter jantung n dokter internis buat bikin kesel kaskuser dimari. Dari thread ke thread, selalu bikin orang laen muak.

Original Posted By tristan99 â–º
Isu Rhoma nyapres itu cuman dagelan politik. Ada promotor di belakang layar. Mungkin semacam testing water utk melihat apakah agama msh bisa dijadikan alat mendulang suara atau tidak...


Wah ente jernih banget gan membaca persoalan ini.
Betul sekali, ada partai besar yg sedang test the water antara ngawinin “nasionalis+agamis” ato “nasionalis+militeristik”.
Ente cocok jadi penasihat politik nih gan, bisa tau lgsg ke pokok permasalahan.
Sebenernya ada 4 “calon” yg disiapkan sebagai kelinci untuk perwakilan dari kaum agamis, bang aji ini salah satunya. Untuk yang 3 lainnya, ane rasa sih agan jg udah tau siapa. Karena satu-persatu akan diblow-up perlahan-lahan pada 3-4 bulan mendatang, setelah eksperimen thd bang aji ini sudah ada “kesimpulannya”
JEMFOL gan!

Original Posted By XavierCaesar â–º

Kalo menurut sy, pernyataan bapak kurang tepat. mestinya yang dipertanyakan adalah : "koq bisa dia dijatohin sm najwa???"
singkatnya karena tidak punya persiapan, tidak intelek, tidak punya kualitas, tidak ada etika berbicara, dan berbicara tanpa pernah dipikir dulu: kasarnya : GAK PAKE OTAK
kenapa najwa berani? karena menurut saya, lawan bicaranya tidak intelek, tidak kompeten dan sama sekali tidak mengerti apa yang dia bicarakan sendiri.
Jadi menurut saya bolehlah mencalonkan diri jadi presiden, tapi kalo sudah SARA, n BODOH, mendingan mundur aja deh bang haji...
Jadi marilah kita berpikir objektif, be smart, dan yang utama jauhilah SARA


Agannnnnnn, ybs ini bukan oknum yg cocok ente panggil dengan sebutan “bapak”. Dan ga perlu juga diajak untuk berpikir objektif, dll.
Demikian pesan saiiiiaaaa terhadap ybs.

Mengenai najwa yg ente bilang berani karena lawan bicaranya below the par itu ane kurang setuju. Karena dari sononya, najwa itu orang yg tajam dan kritis tapi tetap berbobot sekaligus classy dalam bertanya. Itulah kenapa ybs sekarang jadi wapemred. Ya karena kemampuannya itu. Jadi siapapun yg diwawancara, najwa pasti bersikap sama, yaitu tajam, kritis dan menggelitik.

Original Posted By aurellGSM â–º
matanya raja lendir pakai kacamata.
klo pas nglirik kecantikan mbah najwa biar ngak ketahuan.


DEDY DORESSSSSSS

Sumber dari oleh bocahairy

Original Posted By pinysang_hoeka â–º
ya sudah biarinlah, hak orang untuk mencalonkan diri, dilindungi UU kok ... ente2 mau maju capres juga sah2 aja ...

gw jg nonton td, terkesan rhoma diundang cuma untuk dijatuhin doank, apesnya si rhoma bersedia datang ke acr mata najwa

kira2 kalo surya paloh yang ada di kursi itu masih berani ga dia nanya ? "kabar karyawan anda yang di phk sepihak gmn ?" atau "bagaimana dengan larangan adanya serikat pekerjaan di perusahaan bapak?"

polygami kok di hujat segitu rupa, tapi ariel yang berzinah di tampilkan di tv bak pahlawan ... negara opo iki ... semua kok diwolak walik, (bukan berarti gw pendukung polygami) gw cuma ga suka orang menyerang urusan pribadi


Menjatuhkan ? Ga lah bro.
Dalam hal ini, kalau pun ada yg menjatuhkan, itu ada bang oma sendiri.
Ya, bang oma sendiri yg menjatuhkan dia sendiri.

Sekedar mengingatkan bro agan dan kaskuser lain yg mengatakan bang oma dijebak. Bang oma sendiri yg menyatakan siap. apapun alasannya, didesak dsb... itu tidak bisa dijadikan alasan ketidaksiapan dalam menjawab pertanyaan YANG SANGAT MENDASAR.
(yg ane bold, google 'Rhoma Irama Siap Jadi Capres')

Sekarang agan2 lihat videonya, apanya yang siap ? APANYA ?

Jawaban paling lancar dari dia adalah SARA. Lainnya ? Muter2 ga karuan, hampir semuanya bilang 'ga punya kapasitas menjawab'. Begitu ngaku SIAP ?????

Alibi didesak ampe tidak bisa nolak ? Bullshit. Bayangkan dia jadi Presiden, didesak kanan kiri, kalo ga jadi babu sekelompok orang atau partai, bakal nangis melulu kerjaannya, atau dua2nya, sambil jadi babu sambil nangis.

Tidak siap dalam menjawab adalah kesalahan bang oma sendiri, bukan salah siapa2. BAYANGKAN aja kalau emang bang oma benar2 siap, menjawab semua pertanyaan YANG SANGAT MENDASAR secara baik. Acara ini malah bisa menjadi 'kampanye' positif untuk bang oma.

Dikit2 nangis, apa dia pernah mencoba merasakan bagaimana hati seorang perempuan diceraikan, yg suaminya ingin mencari istri lagi, yg suaminya ternyata diam2 sudah nikah siri ????
Nangis ? Ah, jijik.
Ingin memperbaiki moral bangsa ? Moral diri sendiri yg diperbaiki dulu, bang!


(ngeheh, ane jd rada setelah lihat video emosi)

Sumber dari oleh revolutionary


Persyaratan sebagai Capres/Cawapres gw rasa sudah jelas sebagaimana diatur dalam Undang-Undang Nomor 42 tahun 2008 tentang pemilihan umum presiden dan wakil presiden.

yang penting, siapapun capres/cawapresnya kita harus pinter2 milih capres/cawapresnya

Original Posted By bbs

Pedoman cerdas memilih presiden dan wakil presiden

Spoilerfor Kriteria Pertama:


Spoilerfor Kriteria Kedua:

Spoilerfor Kriteria Ketiga:

Spoilerfor Kriteria Keempat:

Spoilerfor Kriteria Kelima:

Spoilerfor Kriteria Keenam:

Spoilerfor Kriteria Ketujuh:
Spoilerfor Kriteria Kedelapan:

Spoilerfor Kriteria Kesembilan:


Spoilerfor Kriteria Kesepuluh:


Spoilerfor Kriteria Kesebelas:


Spoilerfor Kriteria Kesebelas:


btw buat bang haji liat di point 10...termasuk ga ya

Sumber dari oleh bbs

lagi browsing nemu ini ni gan....
Pengendara melintas di depan baliho besar bergambar musisi dan artis senior Rhoma Irama yang akan maju sebagai calon presiden di Jalan Raya Kemanggisan, Slipi, Jakarta Barat, Minggu (2/12). Rhoma diusung sejumlah pihak termasuk niat Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) untuk mencalonkan raja dangdut tersebut sebagai Presiden pada 2014.
penampakannya

Spoilerfor Rhoma:


Spoilerfor Rhoma:


Apa pendapat agan-agan

http://www.mediaindonesia.com/foto/21213/Baliho-Calon-Presiden-Rhoma-Irama-#

Sumber dari http://kask.us/50bb4e43532acfc26a000023 oleh ranshin

Di awal acaranya, Mata Najwa, Metro TV, Rabu, 28 November 2012, host Najwa Shihab mengatakan, apakah bersedianya dan siapnya Rhoma Irama maju sebagai capres 2014 itu serius atau hanya suatu dagelan di akhir tahun?

(Saya sertakan video acara tersebut, yang diambil dari Youtube, di bagian akhir artikel ini).

Dari mengikuti acara tersebut, menurut saya, ini termasuk dagelan di akhir tahun.

Adegan layaknya dagelan terjadi ketika percakapan Najwa Shihab dengan Rhoma Irama itu memasuki topik kedua dan ketiga (terakhir), setelah di topik pertama berbicara soal latar belakang pencalonan dan kesediaannya dicalonkan sebagai capres 2014, yang sangat kental SARA-nya itu.

Topik kedua itu adalah tentang isu-isu publik yang penting yang saat ini sedang ramai diperbincangkan dan menjadi kontroversi di masyarakat. Yakni soal subsidi BBM, APBN, dan pembubaran BP Migas.

Sedangkan topik ketiga, tentang konsekuensi seseorang mau menjadi presiden, pejabat publik. Yakni, harus siap dikritik, siap “ditelanjangi”, siap “dikupas,” bahkan sampai ke soal-soal pribadinya oleh publik.

Najwa bertanya, apakah Rhoma mengikuti perkembangan isu-isu publik yang penting dan saat ini, yang sedang ramai dibicarakan itu. Rhoma menjawab bahwa dia mengikutinya, tetapi tidak terlalu intens.

Ketika Najwa bertanya kepada Rhoma Irama hal-hal yang sangat mendasar dan sederhana mengenai subsidi BBM, APBN, dan pembubaran BP Migas, Rhoma beberapa kali terlihat tergagap-gagap menjawabnya. Berkali-kali dia terlihat menjilat bibirnya. Tanda bahwa dia sedang sangat grogi, sampai mulutnya terasa kering. Kalau menjawab, tidak nyambung. Kelihatan sekali bahwa dengan pertanyaan-pertanyaan sederhana dan umum dari Najwa Shihab tentang isu-isu publik yang penting itu, Rhoma tidak mampu menjawabnya dengan baik dan benar. Dia bahkan beberapakali berusaha mengeles, tetapi bukan nama najwa Shihab kalau tidak bisa mengejar terus, sehingga Rhoma pun beberapa kali terpojok oleh jawabannya sendiri. Rhoma Irama telah merasakan betapa panasnya kursi panasnya Mata Najwa.

Beberapakali Rhoma mengeles dari pertanyaan-pertanyaan Najwa, dengan mengatakan, “Saya bukan ahli soal perminyakan,” “Untuk menjadi seorang presiden bukan berarti harus menjadi Superman yang mengerti semuanya,” “Ini ‘kan masih wacana sebagai capres. Belum capres. Nanti kalau sudah capres baru saya akan mendalaminya secara detail,” dan seterusnya.

Najwa memotong gaya mengeles Rhoma itu dengan mengatakan, “Yang saya tanyakan itu hal-hal yang sederhana, yang umum-umum saja,” “Maka itu, saya tanyakan secara umum saja, global saja, tidak menanyakan sampai ke soal angka-angkanya, …”

Tentang Subsidi BBM: Apakah anda setuju soal subsidi BBM, atau sebaiknya dikurangi secara bertahap?

Rhoma: “Secara spesifik saya bukan ahli di bidang minyak …”

Najwa: “Saya tidak bertanya secara spesifik, tetapi lebih pada apakah mendukung policy seperti itu? Dengan konsekuensi semakin memberatkan anggaran. Yang umum-umum saja, jawabnya.”

Rhoma: “Juga, saya tidak dalam kapasitas untuk menjawab hal itu. Saya bukan ahli perminyakan. Bahwa seorang presiden bukan harus menjadi Superman untuk mengerti segala hal.”

Najwa: “Maka itu, saya tidak meminta anda menjelaskan dengan angka-angka. Yang umum saja, yang global saja.”

Rhoma pun menjawabnya soal orientasi kepada kemakmuran rakyat, segala hal bisa dilakukan.


Tentang APBN: Sebagai seorang presiden anda harus mampu mengelola keuangan negara secara sehat. Menurut anda, bagaimana itu mengelola APBN secara sehat?

Rhoma menjawabnya dengan menyebutkan Pasal 33 ayat 3 UUD 1945 sebagai sumber pemikirannya, untuk diimplementasi selanjutnya dengan cara yang berbeda untuk setiap hal.

Najwa: “Dalam konteks APBN, mengelola keuangan, apakah dalam porsi sekarang, 80 persen lebih banyak digunakan untuk belanja rutin: subsidi, gaji pegawai, biaya operasional. Sedangkan biaya modal hanya 10 persen Apakah itu ideal?”

Dengan gugup Rhoma berkata, “Eee…ee… Saya belum bicara soal itu, ya …”

Najwa: “Anda tidak melihat bahwa hal-hal ini penting diketahui, apabila kita benar-benar berniat membenahi negeri ini?”

Rhoma mengeles, “Begini, begini, kita ‘kan baru dalam tahapan wacana capres. Belum sampai ke capres. Ada tahapan-tahapannya. Nanti pada tahapan itu baru kami mendalaminya secara detail dari pada persoalan-persoalan bangsa ini.”

Najwa mengejarnya, “Tapi, tadi, bukan detail, dong, pertanyaan saya. Itu masih sesuatu yang sangat umum.”

Rhoma kembali bicara soal UUD 1945. Semua itu berpatokan pada UUD 1945, katanya.


Tentang Keputusan MK yang membubarkan BP Migas: Apakah itu keputusan yang tepat?

Rhoma: “Mmmmm … saya belum bisa menilai itu secara kongkrit. Karena saya belum mendalami itu secara serius ….”

Hati-hati bicara dengan Najwa Shihab, Karena setiap perkataan yang keluar dari mulutmu bisa dijadikan bumerang untuk “ menghantam” balik anda!

Najwa: “Tetapi, memang anda akui bahwa anda belum detail dan masuk ke hal-hal yang umum seperti tadi, ya? … Dan merasa tidak penting untuk diketahui? (oleh karena itu belum mendalaminya secara serius)”

Rhoma: “Maka itu, tadi saya katakan bahwa ini masih wacana … Masih wacana …”

Najwa: “Masih wacana, tetapi anda mengatakan sudah siap untuk digadang-gadang. Berarti anda yakin akan bisa (menjadi presiden)?”

Rhoma: “Saya rasa presiden itu punya think tank, punya kabinet, punya brain trust. Untuk bisa memecahkan berbagai masalah.”

Najwa: “Tapi, harus dipastikan juga bahwa presiden tidak dikelabui anak buahnya.”

Rhoma: “Yes, tentu saja. Yang penting presiden itu punya misi, visi dan konsep yang jelas untuk mengelola negara ini dari berbagai aspek.

Oh, jadi, rupanya menurut Bang Rhoma menjadi presiden itu tidak perlu pintar, tidak perlu tahu tentang hal-hal yang mendasar soal seperti subsidi BBM, APBN, dan sejenisnya, seperti yang diajukan oleh Najwa Shihab itu, ya? Yang penting ada para pembantunya, menterinya. Tapi, masa iya, pembantu-pembantunya itu jauh lebih pintar daripada presidennya sendiri? Kalau rapat-rapat kabient, misalnya, bisa-bisa serba tidak nyambung pembicaraannya.

Apakah iya, untuk mempunyai visi dan misi serta konsep yang jelas seorang presiden tidak harus mempunyai dasar pengetahuan dan wawasan yang cukup untuk itu?

*

Selesai “menguji” pengetahuan umum Rhoma Irama, Najwa beralih ke soal konsekuensi seseorang menjadi presiden. Antara lain siap “dikuliti”, siap “ditelanjangi”, siap dibicarakan soal-soal pribadinya, bagaimana track record-nya diukur, dan sebagainya.

“Apakah anda siap untuk itu?” Tanya Najwa.

“Siap,” jawab Rhoma, “Itu hal yang biasa. Hukum alam …”

Najwa: “Jadi, tidak apa-apa juga, kalau misalnya, saya bertanya hal-hal yang bersifat pribadi dari Abang, sekarang?”

“Silakan!”

“Abang berpoligami?”

Airmuka Rhoma sejenak berubah, terdiam sesaat, kemudian dengan tersenyum sinis, dia menjawab, “Mmmm… Saya rasa ini bukan untuk konsumsi publik, dan anda mengerti itu.”

Najwa: “Tadi, kan konteksnya sudah siap dikuliti hal-hal yang memang kaitannya kalau menjadi pejabat publik. Anda keberatan menjawab itu?”

“Nggak juga, sih. Tapi publik kan tahu siapa saya?”

“Berarti anda memang berpoligami …”

“Kalau anda menanyakan itu, berarti anda nggak mengerti tentang saya!” Seru Rhoma sambil menunjuk-nunjuk Najwa.

“Oke, sikap anda kemudian sudah bisa dipahami.”

Mungkin karena merasakan hampir semua perntanyaannya dijawab oleh Rhoma Irama seperti jawaban murid SMP, atau bahkan SD, Najwa pun menanyakan, skill apa yang dimiliki oleh Rhoma Irama selain musik dan berkhotbah.

Dibandingkan dengan pertanyaan tentang poligami, yang membuatnya tersinggung itu, seharusnya pertanyaan ini lebih patut membuat Rhoma tersinggung. Tetapi, ternyata tidak. Dengan mantap Rhoma menjawab bahwa dia ini sebetulnya dulu pernah kuliah di (Fakultas) Sosial Politik, â€" entah di perguruan tinggi mana, tidak disebutkan. Tetapi, dengan terus terang, dia bilang, “Saya dulu itu mahasiswa drop out.”

Namun demikian, kata Rhoma, ketertarikannya dengan dunia politik itu sangat kuat. Terbukti dari kiprahnya di dunia ini mulai di tahun 1977 sampai dengan 1997. Sampai masuk Senayan (maksudnya ketika menjadi anggota DPR dari Golkar).

*
Lepas dari semua dialog antara Najwa dengan Rhoma itu, ada satu hal yang sebenarnya menjadi pertanyaan di dalam hati saya, kenapa kok kali ini Rhoma Irama tampil dengan berkacamata hitam? Kenapa di sepanjang acara Mata Najwa itu Rhoma Irama terus berkaca mata hitam? Apakah dia sedang sakit mata? Rasanya, kurang sopan kalau orang tampil di momen seperti ini, tampil di depan umum, disiarkan televisi, berbicara dengan orang, tidak melepaskan kacamata hitamnya.

Kira-kira apa ya alasannya Rhoma berkacamata hitam itu?
*

Sampai di sini, kita kembali ke pertanyaan Najwa di awal acaranya itu: Apakah pencalonan dan kesediaan Rhoma Irama maju dalam pilpres 2014 itu serius, ataukah dagelan di akhir tahun?”

Menurut anda?

sumber : http://politik.kompasiana.com/2012/11/29/rhoma-irama-mendadak-capres-dagelan-di-mata-najwa-512747.html

Menurut agan2 skalian gmn gan ???

Sumber dari http://kask.us/50bb45e6572acfcd6400007d oleh Anzhi.Makackala



Rhoceng, Rhoma-Aceng untuk 2014 Ramai di Twitter
Selasa, 04 Desember 2012 | 11:46 WIB

TEMPO.CO, Jakarta - Terkadang kreativitas penghuni dunia maya (baca: Internet) tak bisa diduga. Mereka bisa saja menciptakan pantun, isu, ataupun gambar yang membuat orang tergilitik. Salah satunya adalah foto Rhoceng. Rhoceng adalah kependekan dari Rhoma Irama (pedangdut) dan Aceng Fikri (Bupati Garut). Dalam foto yang sudah beredar di dunia maya selama 24 jam itu, keduanya diperlihatkan tengah berjabat tangan. Di bawah mereka yang mengenakan jas lengkap tertulis, "Rhoceng 2014".

Entah dengan maksud mengejek atau tidak, tulisan Rhoceng 2014 menyinggung rencana Rhoma Irama jadi calon presiden yang kontroversial. Karena ia belum menentukan calon wakil presiden, dipilihlah sosok Rhoceng yang tak kalah kontroversial dari Rhoma. Rhoma menimbulkan kontroversi ketika ia mengucapkan pernyataan SARA saat Pilkada DKI 2012 beberapa bulan lalu. Belum sepenuhnya kejadian itu hilang dari ingatan, ia menimbulkan kontroversi lagi dengan menyatakan diri siap menjadi calon pemimpin Indonesia pada 2014.

Adapun Aceng menimbulkan kontroversi dengan cara berbeda. Ia tersandung skandal nikah kilat. Empat hari seusai menikah dengan perempuan muda, Fani Octora, pria berkacamata itu menceraikan Fani. Di jejaring sosial Twitter, hashtag #rhoceng mengundang tawa banyak tweeps. Berbondong komentar sinis pun mereka layangkan. Akun Twitter @narenda, misalnya, mengomentari foto itu dengan ucapan khas Rhoma, "Itu sungguh terlalu." Beda dengan @narenda, @irdaaahaha memberikan komentar, "brb istigfar 100x."

http://www.tempo.co/read/news/2012/12/04/072445769/Rhoceng-Rhoma-Aceng-untuk-2014-Ramai-di-Twitter




The sotoshop only@2012 by kaskuser
------------------

Gua jelas tidak jadi GOLPUT, kalau Rhonceng maju ke Pilpres 2014 ...

Sumber dari http://kask.us/50bd95392775b49856000080 oleh AkuCintaNanea

Bocoran Transkrip Wawancara Najwa Shihab dengan Rhoma Irama yang Batal Tayang di "Mata Najwa"

Oleh: Daniel H.t. | 11 December 2012 | 00:11 WIB

Berikut ini adalah bocoran sebagian transkrip wawancara Najwa Shihab dengan Rhoma Irama di acara "Mata Najwa" yang batal disiarkan karena lebih parah daripada yang kemudian ditayangkan Metro TV, Rabu, 28 November 2012, sebagaimana yang telah kita saksikan itu.Selama dan sesudah membaca transkrip ini harap anda jangan tertawa!

Tentang Subsidi BBM:

Najwa: "Sebagai seorang presiden kelak, anda mesti mengetahui berbagai persoalan bangsa ini, dan mempunyai pengetahuan dan wawasan yang luas mengenai dunia internasional.""Salah satu persoalan yang kerap melanda bangsa ini adalah soal subsidi BBM, yang kian lama kian membengkak. Tahun ini APBN tersedot untuk subsidi BBM itu dipastikan mencapai angka Rp. 222,8 triliun. Bagaimana pendapat anda mengenai subsidi BBM ini?"

Rhoma: "Wah, saya baru tahu kalau hanya untuk penggunaan BBM pemerintah menganggarkan subsidi anggaran sampai sedemikian besarnya. Rp. 222,8 triliun itu pasti sangat besar, ya? Ini suatu pemborosan dan kebodohan yang luar biasa dari pemerintah saat ini. Pemerintah tidak mendidik masyarakat akan berperilaku hemat, malah mengikuti pola konsumtif masyarakat kita dengan mengadakan subsidi anggaran sebesar itu hanya untuk BBM. Padahal, saya yakin seyakin-yakinnya, mereka yang menggunakan BBM itu adalah dari kalangan mampu."

Najwa: "Jadi, menurut anda, subsidi BBM itu harus dihapus, atau bagaimana?"

Rhoma: "Tentu saja harus dihapus. Untuk apa mengsubsidikan masyarakat mampu hanya untuk penggunaan BBM seperti itu."

Najwa: "Bagaimana mekanisme penghapusan subsidi BBM tersebut? Tentu kalau dilakukan secara tiba-tiba akan berpotensi memicu gejolak sosial dan politik yang tinggi?"

Rhoma: "Secara spesifik, saya sendiri tidak memahami soal penggunaan BBM. Karena saya sendiri tidak pernah menggunakan BBM. Namun demikian saya yakin bahwa penghapusan BBM itu harus dilakukan pemerintah. Karena selain menghemat anggaran, juga mendidik masyarakat untuk tidak konsumtif. Yang ujung-ujungnya hanya menguntungkan negara kafir saja!"

"Tentang gejolak sosial-politik, saya tidak yakin itu bakal terjadi. Masa hanya menghapus subsidi BBM bisa menimbulkan gejolak sosial dan politik? Mbak Najwa ini ada-ada saja, kalau bertanya. Bilamana perlu pemerintah melarang saja penggunaan BBM itu!"

Najwa: "Saya tidak akan bertanya secara spesifik soal subsidi BBM ini. Tetapi saya terkejut mendengar anda tidak pernah menggunakan BBM?! Lebih terkejut lagi, anda mengatakan bilamana perlu pemerintah melarang penggunanan BBM. Apakah itu mungkin? Terus, apa kaitannya dengan penggunaan BBM hanya menguntungkan negara kafir? Negara mana yang anda maksudkan? … Rasanya, ada yang tidak beres, nih?"

Rhoma: "Ya, memang ada yang tidak beres. Pemerintah sekarang ini yang tidak beres. Kalau saya jadi presiden saya akan membereskan yang tidak beres ini. Masa hanya untuk masyarakat menggunakan BBM harus keluar anggaran subsidi sampai dua ratusan triliun rupiah itu? Mampu beli barangnya, tetapi ketika digunakan biayanya harus disubsidi? Benar-benar tidak beres!Hentikan subsidi BBM! Hentikan masyarakat yang terbiasa menggunakan BBM! Itu sangat mungkin.Betul, saya sendiri tidak pernah menggunakan BBM. Kalau mau mengirim pesan, saya biasa mengirimnya melalui SMS, atau telepon langsung. Ngapaian harus khusus beli Blackberry lagi untuk menggunakan BBM?! Itu kan ujung-ujungnya menguntungkan negara kafir, asal BlackBerry itu, Kanada!"

Najwa (berpaling ke kamerawan): "Matikan rekamannya!"

Tentang Dunia Internasional

Najwa: "Sebagai seorang presiden kelak, tentu anda akan berhubungan dengan dunia internasional. Dengan para pimpinan dari berbagai negara di dunia ini. Juga dengan investor-investor swasta asing raksasa.""Tentu anda tahu siapa itu Ban Ki-moon? Apa pendapat anda tentang Ban Ki-moon?"

Rhoma: "Mmmm … Dari namanya kelihatannya orang Korea, ya? O ya, pasti yang empunya lagu dan tarian yang sedang mendunia saat ini, ya… itu …mmmm …. apa itu namanya? Gang …, Gangnam Style?"

Najwa: "Maaf, Bang. Gangnam Style itu pencipta lagunya dan pembawa tariannya adalah PSY, nama aslinya Park Jae Sang, bukan Ban Ki-moon."

Rhoma: "Oh, kalau begitu, saya tidak tahu, siapa itu Ban Ki-moon. …  Seorang presiden, kan bukan superman yang harus tahu semua semua orang?"

Najwa: "Anda tahu tentang Xi Jinping?"

Rhoma: "Pasti kerabatnya Ahok, ya?!"

Najwa (tepuk jidat, lupa lagi rekaman TV): "Waduh, bukan Bang!"

Rhoma: "Saya belum pernah mendengar nama itu. Maka itu, bukan kapasitas saya untuk menjawabnya. Tapi, kita harus hati-hati dengan etnis mereka! Mereka sudah mengdominasi ekonomi kita, sekarang mau masuk lagi ke dunia politik, birokrat. Jangan-jangan Xi Jinping ini sebentar lagi akan mengikuti jejak Ahok. Hati-hati! Anak bangsa, khususnya umat Islam akan semakin resah dan cemas! … "

(Najwa segera memotongnya)

Najwa: "David Cameron?"

Rhoma: "Siapa itu?"

Najwa: "Steve Jobs?"

Rhoma: "Tidak kenal."

Najwa: "Bill Gates?"

Rhoma: "Baru pertamakali ini mendengarnya.Najwa: "Anda begitu yakin untuk maju sebagai capres 2014, tetapi nama-nama itu semua anda tidak tahu?!"

Rhoma: "Sekarang saya balik bertanya kepada anda: Anda tahu siapa itu Habib Syaiful Ali ?"

Najwa: "Tidak tahu."

Rhoma: "Ibrahim Nazaruddin?"

Najwa: "Belum pernah dengar."

Rhoma: "Mulawarman Bakri?"

Najwa: "Siapa itu?"

Rhoma: "Kadir Abdulrachman?"

Najwa: "Tidak kenal."

Rhoma: "Muhammad Abubakar?"

Najwa: "Baru pertamakali ini mendengarnya."Rhoma: "Nah, jadi sama saja, kan? Anda punya teman-teman, saya tidak kenal. Demikian juga, saya punya teman-teman, dan anda tidak kenal!"

Najwa (sambil berdiri, berkata kepada kamerawan): "Stop merekam! Semua rekaman ini tidak kita pakai. Kita bikin rekaman baru dengan pertanyaan-pertanyaan yang lebih umum. …. "(Hanya humor)***

Sumber dari http://kask.us/g4Qtf oleh limp grafika

6 komentar :

nur rakhmat mengatakan...

hak semua bangsa indonesia untuk menjadi presiden.ngapain kita sewot.

Namaku mengatakan...

Memang hak semua orang utk menjadi presiden, tp mbok ya ngaca dan sadar diri, jd presiden itu ada kualifikasi uh hrs dipenuhi. Cermin diciptakan utk ngaca! Panggilan tiap orang beda2 bro!

AAKI mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh penulis.
bienthang mengatakan...

kereenn bang !! emang si najwa itu bikin geregetan ajja klo ngomong . SUKA bgt aku dgn gayanya . kliatan sangat pintar . hahaha

Jasujus mengatakan...

Kalau memang mau capres dari artis masih mending banget si Sule. Jauuhh lebih pinter dan waras daripada raja dangdut nan guoblog ini ....

jud sinatra mengatakan...

mencalonkan diri tdk ada salahnya.tp klw anda tdk suka dengan rhoma ya udah jngn milih dia nanti,dan jngan menghina...smua agama menerangkan menghina itu dosa..

Poskan Komentar